Lupus – Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati

Penyakit Lupus

Lupus, salah satu penyakit yang diam-diam bisa merenggut nyawa seseorang. Dalam dunia kesehatan, lupus masuk penyakit autoimun yang menyebabkan peradangan dan rusak pada sel-sel tubuh. Penyakit ini lebih berfokus menyerang sistem kekebalan yang menyebabkan gangguan pada tubuh.
Singkatnya lupus membuat tubuh memproduksi antibodi yang berlebihan. Pada kondisi normal, antibodi sangat penting untuk menjaga tubuh dari penyakit maupun zat asing yang masuk. Namun karena produksi yang berlebihan, antibodi malah menyerang balik sel-sel tubuh dan menyebabkan peradangan hingga orang yang mempunyai penyakit lupus mudah mengalami penyakit infeksi.

Gejala Lupus

Gejala lupus sangat beragam dan bisa berbeda pada tiap penderitanya. Hal ini karena lupus bisa menyerang berbagai organ atau jaringan tubuh. Beberapa gejala yang muncul saat seseorang mengalami lupus bisa dirasa ringan atau berat, terjadi tiba-tiba atau bertahap, dan berlangsung sementara atau permanen.

Ada beberapa jenis lupus yang sering terjadi, yaitu:

  1. Systemic lupus erythematosus (SLE), yaitu lupus yang terjadi di beberapa bagian tubuh, seperti kulit, sendi, ginjal (lupus nefritis), paru-paru, jantung, hingga sistem saraf
  2. Cutaneous lupus erythematosus, yaitu lupus yang hanya terjadi di kulit
  3. Drug induced lupus, yaitu lupus yang terjadi akibat penggunaan obat-obatan, seperti terbinafine, fenitoin, procainamide, hidroxyzine
  4. Neonatal lupus, yaitu jenis lupus langka yang hanya terjadi pada bayi yang baru lahir

Meski gejalanya sangat bervariasi, ada beberapa gejala yang sering muncul pada penderita lupus, yaitu:

  • Sering merasa kelelahan meski sudah cukup beristirahat
  • Muncul ruam dari batang hidung sampai kedua pipi (butterfly rash)
  • Muncul ruam di bagian tubuh lain, seperti tangan dan pergelangan tangan
  • Ruam kulit bertambah parah, nyeri, atau gatal, jika terpapar sinar matahari
  • Sendi terasa nyeri, kaku, atau bengkak
  • Demam secara tiba-tiba
  • Mulut dan mata terasa kering
  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Sakit kepala
  • Linglung
  • Daya ingat menurun

Selain gejala yang sering muncul di atas, sejumlah gejala di bawah ini juga bisa dialami oleh penderita lupus:

  • Sariawan
  • Rambut rontok
  • Kejang
  • Pembengkakan pada pergelangan kaki akibat penumpukan cairan
  • Fenomena Raynaud, yaitu jari-jari tangan dan kaki memutih atau membiru jika terpapar hawa dingin atau saat sedang stres.

Penyebab dan Faktor Risiko Lupus

Lupus merupakan penyakit autoimun. Kondisi ini terjadi saat sistem imun yang seharusnya melindungi tubuh dari infeksi atau cedera justru menyerang sel dan jaringan yang sehat. Hal ini akan menyebabkan peradangan dan kerusakan pada berbagai organ dan bagian tubuh.

Penyebab lupus belum diketahui secara pasti. Namun, ada beberapa faktor yang diduga dapat memicu terjadinya lupus, yaitu:

  • Lingkungan, seperti paparan sinar matahari, paparan asap rokok, atau paparan racun atau bahan kimia tertentu, seperti merkuri dan silika
  • Kondisi genetik, termasuk memiliki keluarga yang menderita penyakit lupus
  • Hormon, terutama peningkatan hormon estrogen
  • Penyakit infeksi, seperti infeksi virus Epstein-Barr atau cytomegalovirus
  • Obat-obatan tertentu, seperti hydralazine, pantroprazole, dan procainamide

Faktor Risiko Lupus
Selain faktor-faktor di atas, seseorang juga lebih mungkin menderita lupus bila memiliki salah satu kondisi berikut:

  • Berjenis kelamin wanita
  • Berusia antara 15–45 tahun
  • Memiliki keluarga yang juga menderita lupus atau penyakit autoimun lain

Saat seseorang mengalami lupus, gejala yang timbul terkadang sangat ringan, tetapi juga bisa menjadi parah. Umumnya, gejala parah akan timbul saat penderita lupus mengalami salah satu kondisi berikut:

  • Terpapar sinar matahari langsung
  • Mengalami stres atau tekanan
  • Mengalami kelelahan
  • Mengalami penyakit infeksi
  • Tidak mengonsumsi obat lupus sesuai dengan anjuran

Diagnosis Lupus

Lupus sulit untuk didiagnosis karena gejalanya beragam dan bisa berbeda-beda pada tiap penderita. Untuk mendiagnosis lupus, pihak medis akan menanyakan gejala yang dialami pasien, serta riwayat kesehatan pasien dan keluarganya.

Setelah itu, pihak medis akan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh, termasuk memeriksa ada tidaknya ruam dan peradangan sendi yang sering muncul pada penderita lupus.

Pihak medis juga akan melakukan sejumlah pemeriksaan penunjang di bawah ini untuk membantu mendiagnosis lupus:

  • Tes darah lengkap, untuk mengukur jumlah sel darah dan mengetahui seberapa baik fungsi ginjal juga fungsi hati
  • Tes urine, untuk mengukur kadar protein atau sel darah merah di dalam urine
    Pemeriksaan ANA (antinuclear antibody), untuk memeriksa keberadaan sel antibodi tertentu dalam darah yang biasanya dimiliki penderita lupus
  • Ekokardiografi (USG jantung), untuk mendeteksi aktivitas jantung dengan menggunakan gelombang suara sehingga dapat diketahui adanya kerusakan di jantung
  • Rontgen dada, untuk mengetahui kondisi paru-paru, termasuk mendeteksi peradangan dan penumpukan cairan di dalamnya
  • Biopsi kulit atau ginjal, untuk mengetahui ada tidaknya jaringan yang tidak normal pada kulit dan ginjal.

Penanganan Lupus

Lupus tidak bisa disembuhkan. Akan tetapi, pihak medis dapat memberikan tindakan untuk meringankan gejala, mencegah kekambuhan penyakit, dan meminimalkan risiko kerusakan pada organ.

Perkembangan penyakit lupus bisa berubah-ubah sehingga pilihan obat dan cara pengobatan pada satu pasien dapat berganti seiring berjalannya waktu. Oleh sebab itu, tindakan yang diberikan akan disesuaikan dengan gejala dan tingkat keparahan penyakit.

Berikut ini adalah pilihan penanganan yang dapat dilakukan:

Pemberian Obat-obatan
Beberapa obat yang dapat diberikan pada penderita lupus adalah:

  • Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS), seperti naproxen dan ibuprofen, untuk mengatasi nyeri dan demam
  • Obat antimalaria, seperti hydroxychloroquine, untuk membantu mencegah kekambuhan serta meredakan gejala lupus
  • Kortikosteroid, seperti prednison, untuk mengatasi peradangan yang terjadi pada lupus dengan mengontrol kerja sistem imun
  • Obat imunosupresan, seperti methotrexate dan azathioprine, untuk menekan kerja sistem imun
  • Agen biologis, seperti belimumab dan rituximab, untuk mengurangi jumlah protein tertentu yang memicu lupus

Perubahan Gaya Hidup
Lupus merupakan penyakit jangka panjang dengan gejala yang dapat hilang timbul. Oleh karena itu, selain menggunakan obat dari dokter, pasien juga akan dianjurkan untuk menjalani gaya hidup sehat agar pengobatannya efektif.

Gaya hidup sehat yang dimaksud adalah:

  • Melindungi kulit dari paparan sinar matahari secara langsung, misalnya dengan menggunakan pakaian tertutup dan mengoleskan tabir surya
  • Berolahraga rutin, untuk menjaga kekuatan otot, tulang, serta memperbaiki suasana hati
  • Beristirahat dan tidur yang cukup
    Mengendalikan stres dengan baik
  • Menerapkan pola makan sehat, seperti memperbanyak konsumsi buah, sayur, dan biji-bijian utuh
  • Mengonsumsi vitamin dan suplemen, seperti vitamin D atau suplemen kalsium
  • Menghindari konsumsi minuman beralkohol, karena alkohol bisa berinteraksi dengan beberapa obat untuk lupus
  • Berhenti merokok, karena kebiasaan ini berdampak buruk pada kesehatan tubuh, termasuk paru-paru dan jantung
  • Melakukan pemeriksaan ke pihak medis jika mengalami penyakit infeksi

Penderita lupus juga disarankan untuk melakukan kontrol rutin, Hal ini bertujuan agar kondisi dan kemajuan pengobatan bisa terpantau. Dengan tekun menjalani pengobatan dan menerapkan gaya hidup sehat, sekitar 80–90% penderita lupus dapat hidup normal dengan angka harapan hidup yang tinggi.

Komplikasi Lupus

Ada beberapa komplikasi yang dapat disebabkan oleh lupus. Hal ini dapat terjadi akibat peradangan yang ditimbulkan penyakit tersebut. Beberapa kemungkinan komplikasi akibat lupus yang dapat terjadi, antara lain:

  • Gangguan Ginjal: Peradangan yang timbul akibat penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan bahkan gagal ginjal.
  • Darah atau Pembuluh Darah: Lupus dapat terjadi akibat peradangan yang terjadi pada pembuluh darah, disebut juga vaskulitis. Selain itu, lupus juga mampu menyebabkan masalah pada perdarahan atau pembekuan darah.
  • Penyakit Jantung: Saat peradangan akibat lupus terjadi pada jantung dan jaringan di sekitarnya, seseorang berisiko lebih tinggi untuk mengalami penyakit jantung, serangan jantung, hingga stroke.
  • Paru-Paru: Radang paru-paru akibat lupus dapat menyebabkan nyeri saat bernapas.
  • Sistem Saraf: Saat lupus menyerang otak, pengidapnya dapat mengalami pusing, sakit kepala, atau bahkan kejang.

Jika kamu mengidap lupus, sangat penting bagi untuk tetap berpegang pada rencana perawatan yang telah dikembangkan oleh penyedia layanan kesehatan. Dengan selalu memastikan melakukan hal ini, tidak hanya membantu untuk mencegah kambuhnya lupus, tetapi juga membantu mencegah kerusakan organ.

Pencegahan Lupus

Ada berbagai hal yang bisa dilakukan untuk mencegah diri dari serangan penyakit lupus dengan menghindari faktor-faktor risiko yang dapat meningkatkan gejalanya. Beberapa cara pencegahannya, antara lain:

  • Batasi paparan sinar matahari, terutama pada siang hari.
  • Hindari stres dan konsumsi beberapa obat-obatan.
  • Pastikan untuk menerapkan pola hidup sehat.
  • Berhenti merokok.
  • Berolahraga secara teratur.
  • Lakukan diet nutrisi.
  • Kembangkan teknik manajemen stres, seperti meditasi dan yoga.
  • Istirahat yang cukup setiap malam, kurang lebih tujuh hingga sembilan jam lamanya.