Nekrosis Avaskular - Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati

Penyakit Nekrosis Avaskular

Osteonecrosis ischemia, aseptic necrosis, osteonecrosis adahal sebutan lain dari penyakit nekrosis avaskular. Penyakit ini berkaitan dengan tulang dan dapat menyebabkan rapuh pada tulang. Hal ini dikarenakan kurangnya pasokan darah secara permanen atau sementara pada tulang.
Jika persediaan darah tak tercukupi, sel tulang perlahan mati dan membuat tulang makin lama makin rapuh. Kondisi ini biasa terjadi pada tulang bagian ujung seperti tulang pinggul, pergelangan kaki, bahu, lutut, hingga tulang paha. Penyakit ini bisa menyerang beberapa tulang dalam satu waktu atapun di waktu yang berbeda.

Gejala Nekrosis Avaskular

Dibandingkan area tubuh lainnya, Nekrosis Avaskular paling sering terjadi di bagian sendi pinggul dan lutut. Kondisi ini jarang terjadi pada pundak, tangan, atau kaki.

Nekrosis Avaskular umumnya tidak menimbulkan gejala di awal. Namun, seiring kondisi berkembang, penderita avascular necrosis dapat merasakan gejala seperti berikut:

  • Nyeri ringan hingga berat di area sendi yang terserang
  • Nyeri pada pangkal paha yang menyebar hingga ke lutut
  • Nyeri ketika menopang beban tubuh dengan pinggul atau lutut
  • Nyeri sendi yang cukup parah hingga membatasi pergerakan.

Jika Nekrosis Avaskular terjadi pada tulang rahang, gejala yang dapat muncul meliputi penonjolan tulang rahang yang disertai nyeri, nanah, atau keduanya. Gejala Nekrosis Avaskular juga dapat terjadi pada kedua sisi tubuh, misalnya pada kedua lutut.

Nekrosis Avaskular biasanya berkembang dalam kurun waktu 1 bulan hingga 1 tahun. Namun, rasa nyeri juga bisa tiba-tiba bertambah parah akibat adanya retakan-retakan kecil di dalam tulang yang disebut mikrofraktur. Mikrofaktur dapat menyebabkan tulang dan sendi menjadi rusak, yang kemudian memicu timbulnya artritis atau radang sendi.

Penyebab Nekrosis Avaskular

Nekrosis Avaskular terjadi akibat berkurangnya pasokan darah ke tulang. Beberapa kondisi yang dapat membuat pasokan darah ke tulang berkurang adalah:

  • Cedera pada sendi atau tulang
    Cedera seperti dislokasi bisa merusak pembuluh darah di sekitar sendi yang bermasalah, sehingga menghambat pasokan darah ke tulang.
  • Penumpukan lemak di pembuluh darah
    Lemak bisa menutup pembuluh darah kecil dan mengakibatkan berkurangnya pasokan darah ke tulang. Hal ini dapat terjadi pada orang yang menggunakan kortikosteroid untuk waktu yang lama atau orang yang kecanduan alkohol.
  • Penyakit
    Beberapa penyakit yang bisa mengurangi pasokan darah ke tulang dan menyebabkan avascular necrosis adalah anemia sel sabit, penyakit Gaucher, pankreatitis, diabetes, lupus, dan HIV/AIDS.
  • Tindakan medis
    Tindakan medis, seperti radioterapi, bisa melemahkan tulang dan merusak pembuluh darah. Selain radioterapi, tindakan transplantasi ginjal juga diduga dapat menyebabkan Nekrosis Avaskular.

Pada dasarnya, avascular necrosis bisa dialami oleh siapa saja. Akan tetapi, ada beberapa faktor yang membuat seseorang lebih berisiko menderita kondisi ini, yaitu:

  • Mengonsumsi alkohol secara berlebihan
  • Memiliki kebiasaan merokok
  • Mengonsumsi obat steroid, seperti cortisone dan prednisone, dalam waktu lama
  • Menderita penyakti tertentu, seperti penyakit Legg-Calve-Perthes
  • Berusia 30–60 tahun.

Pada sejumlah kasus, penyebab Nekrosis Avaskular tidak diketahui secara pasti. Penyakit ini bisa terjadi pada individu yang sehat tanpa memiliki kondisi atau faktor risiko di atas.

Diagnosis Nekrosis Avaskular

Diagnosis Nekrosis Avaskular akan diawali dengan melakukan tanya jawab mengenai gejala dan keluhan yang dialami, serta riwayat kesehatan pasien. Setelah itu, Pihak medis ortopedi akan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh.

Pemeriksaan fisik dilakukan dengan menekan daerah di sekitar sendi untuk melihat adanya bagian yang terasa lunak dan menggerakan sendi ke berbagai posisi untuk menilai kemampuan geraknya.
Agar hasil diagnosis lebih akurat, Pihak medis juga akan melakukan sejumlah pemeriksaan penunjang, seperti:

  • Foto Rontgen, untuk melihat perubahan tulang yang terjadi akibat Nekrosis Avaskular
  • MRI atau CT scan, untuk melihat kondisi tulang dengan lebih detail

Jika hasil pemeriksaan di atas menunjukkan tidak ada masalah dan pasien juga tidak memiliki faktor risiko terserang penyakit ini, maka Pihak medis akan merekomendasikan pemeriksaan lain yang disebut bone scan guna memastikan kondisi.

Pemeriksaan bone scan diawali dengan menyuntikkan zat radioaktif ke dalam pembuluh darah. Zat tersebut akan menuju ke daerah tulang yang mengalami gangguan dan akan tertangkap saat dilakukan foto dengan kamera gamma.

Jika Pihak medis tetap menduga pasien terserang Nekrosis Avaskular meski semua hasil tes tidak menunjukkan adanya penyakit ini, pasien mungkin akan disarankan menjalani tes dengan tindakan pembedahan untuk mengukur tekanan pada tulang yang sakit. Tes ini dinamakan functional bone test.

Penanganan Nekrosis Avaskular

Pengobatan untuk Nekrosis Avaskular akan disesuaikan dengan usia pasien, penyebab penyakit, bagian tulang yang rusak, dan tingkat kerusakannya. Berikut ini adalah beberapa obat yang dapat diresepkan Pihak medis untuk mengobati Nekrosis Avaskular:

  • Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS)
    Obat-obatan seperti ibuprofen atau dicloofenac bisa mengurangi gejala peradangan, seperti nyeri.
  • Obat penurun kolesterol
    Penurunan kadar lemak dalam darah bisa mencegah penyumbatan pembuluh darah yang dapat memicu terjadinya Nekrosis Avaskular.
  • Antikoagulan
    Jenis obat antikoagulan, seperti warfarin, akan disarankan Pihak medis untuk mencegah penggumpalan darah.
  • Obat bifosfonat
    Pada sebagian kasus, obat bifosfonat seperti alendronate bisa memperlambat perkembangan penyakit Nekrosis Avaskular. Namun, terdapat juga laporan bahwa bifosfonat justru menyebabkan avascular necrosis pada tulang rahang.

Selama pengobatan, pasien tidak dianjurkan melakukan banyak kegiatan yang bisa membebani bagian tulang yang sakit. Pasien juga bisa menyertai pengobatan dengan fisioterapi untuk memperbaiki dan meningkatkan fungsi sendi yang rusak.

Jika sakit yang diderita sudah tergolong berat, Pihak medis akan menyarankan tindakan bedah, seperti:

  • Transplantasi tulang
    Prosedur ini bertujuan untuk mengganti tulang yang rusak dengan tulang yang sehat dari area lain di tubuh pasien.
  • Penggantian sendi
    Jika bagian yang sakit sudah tidak mungkin lagi diperbaiki, pasien bisa menjalani operasi bedah untuk mengganti sendi yang rusak dengan sendi imitasi atau buatan dari logam.
  • Osteotomi
    Pada prosedur ini, bagian tulang yang rusak akan dibuang dan bagian yang masih sehat diharapkan akan membentuk ulang struktur tulang untuk memperkuat tumpuan pada sendi, agar bisa digunakan lebih baik.
  • Dekompresi inti tulang
    Prosedur dekompresi inti tulang dilakukan dengan membuang bagian dalam tulang untuk mengurangi beban pada sendi dan agar terbentuk pembuluh darah baru.

Komplikasi Nekrosis Avaskular

Nekrosis Avaskular yang tidak ditangani akan memburuk seiring waktu hingga bisa menyebabkan tulang rusak. Kondisi ini juga bisa menyebabkan bentuk tulang menjadi tidak normal, sehingga berpotensi menimbulkan arthritis atau radang sendi.

Pencegahan Nekrosis Avaskular

Mengingat penyebab Nekrosis Avaskular tidak selalu diketahui secara pasti, kondisi ini menjadi sulit untuk bisa dicegah sepenuhnya. Namun, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi risiko terkena Nekrosis Avaskular, yaitu:

  • Membatasi konsumsi alkohol
  • Menjaga kadar kalori tetap rendah
  • Berhati-hati dalam menggunakan obat, terutama obat steroid
  • Berhenti merokok.