Bau Mulut (Halitosis) - Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Penyakit Bau Mulut (Halitosis)

Bau mulut (halitosis) atau sering disebut dengan feto oris merupakan istilah bau mulut yang kurang sedap. Aroma tidak sedap disebabkan oleh berbagai macam bakteri yang tumbuh dan berkembang di mulut. Bakteri menghasilkan gas belerang (sulfur) yang mengakibatkan bau mulut tidak sedap. Pertumbuhan bakteri penyebab penyakit bau mulut dikarenakan makanan, merokok, dan jarang menggosok gigi.

Gejala Bau Mulut

Bau napas yang spesifik dapat bervariasi tergantung pada penyebab masalahnya. Yang terbaik adalah meminta teman dekat atau kerabat untuk mengukur bau mulutmu, karena mungkin sulit untuk menilai sendiri.

Jika tidak ada orang, salah satu cara untuk memeriksa baunya adalah dengan menjilat pergelangan tangan dan biarkan hingga kering, lalu ciumlah. Bau tidak sedap di area pergelangan tangan ini kemungkinan besar menunjukkan bahwa kamu mengidap halitosis. Beberapa orang khawatir tentang napas mereka meskipun mereka mungkin memiliki sedikit atau tidak ada bau mulut. Kondisi ini disebut halitophobia dan dapat menyebabkan perilaku pembersihan mulut yang obsesif.

Penyebab Bau Mulut

Ada banyak penyebab bau mulut, seperti halnya banyak sumber bakteri di mulut. Halitosis bisa disebabkan oleh hal-hal berikut:

1. Makanan Tertentu
Hal-hal yang kamu makan terkait dengan kesehatan mulut, termasuk aroma napas. Makanan seperti bawang putih dan bawang bombay, atau makanan apa pun, bisa diserap ke dalam aliran darah. Hingga makanan tersebut keluar dari tubuh, ia berpotensi memengaruhi pernapasan.

2. Perawatan Kesehatan Mulut yang Buruk
Tanpa menyikat gigi dan flossing secara benar dan teratur, serta pemeriksaan gigi rutin, makanan akan tetap berada di dalam mulut. Ini bisa menjadi tempat berkembang biak bagi bakteri. Makanan yang terkumpul di gigi, gusi, dan lidah bisa membusuk. Hal ini menyebabkan bau dan rasa yang tidak enak di mulut.

3. Pembersihan Gigi Palsu yang Tidak Benar
Gigi palsu yang tidak dibersihkan dengan benar dapat mengumpulkan bakteri, jamur, dan sisa partikel makanan, yang menyebabkan bau mulut.

4. Bakteri Penyebab Bau pada Lidah
Bakteri tertentu di bagian belakang lidah dapat berinteraksi dengan asam amino dalam makanan dan menghasilkan senyawa belerang yang berbau.

5. Penyakit Periodontal
Salah satu gejala utama penyakit gusi ini adalah bau mulut yang tidak sedap, dan rasa yang tidak enak di mulut. Kondisi ini membutuhkan perawatan segera oleh profesional kesehatan mulut.

6. Mulut Kering (Xerostomia)
Kondisi ini sering menjadi bagian penting dari halitosis. Ketika ada penurunan besar dalam produksi air liur, mulut tidak dapat membersihkan dirinya sendiri dan menghilangkan kotoran dan partikel yang ditinggalkan oleh makanan. Mulut kering dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu, gangguan kelenjar ludah, atau karena selalu bernafas melalui mulut, bukan hidung.

7. Produk Tembakau
Produk tembakau seperti rokok, cerutu, tembakau tanpa asap, dan tembakau menodai gigi dan menempatkan tubuh pada risiko sejumlah penyakit. Tetapi mereka juga membantu menyebabkan bau mulut. Pengguna tembakau juga berisiko lebih tinggi untuk hal-hal berikut:

  • Penyakit periodontal.
  • Kehilangan kemampuan untuk merasakan.
  • Gusi teriritasi.
  • Kanker mulut.

8. Kondisi Kesehatan Lain
Bau mulut mungkin merupakan gejala dari salah satu kondisi berikut. Datangi rumah sakit untuk melakukan diagnosis terhadap:

  • Infeksi saluran pernafasan, seperti infeksi pada hidung, tenggorokan, atau paru-paru, bronkitis kronis, sinusitis kronis.
  • Diabetes.
  • Gangguan pencernaan.
  • Gangguan hati atau ginjal.

Ada beberapa faktor risiko yang meningkatkan seseorang alami bau mulut, antara lain:

  • Kurang menjaga kebersihan giginya.
  • Memiliki penyakit yang menyebabkan mulut selalu kering.
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu.
  • Ada masalah pada hidung, mulut, atau tenggorokan.
  • Mengidap gangguan pencernaan seperti GERD.
  • Menggunakan gigi palsu.

Diagnosis Bau Mulut

Seringkali, seorang ahli gigi hanya akan mencium bau nafas seseorang yang dicurigai halitosis dan menilai baunya pada skala intensitas enam poin. Ahli gigi mungkin mengikis bagian belakang lidah dan mencium kerokan karena area ini sering menjadi sumber bau.

Ada berbagai detektor canggih yang dapat menilai bau dengan lebih tepat, antara lain:

  1. Halimeter: Ini mendeteksi kadar belerang yang rendah.
  2. Kromatografi gas: Tes ini mengukur tiga senyawa belerang yang mudah menguap: Hidrogen sulfida, metil merkaptan, dan dimetil sulfida.
  3. Tes BANA: Ini mengukur kadar enzim spesifik yang diproduksi oleh bakteri penyebab halitosis.
  4. Tes beta-galaktosidase: Tingkat enzim beta-galaktosidase telah ditemukan berkorelasi dengan bau mulut.

Pengobatan Bau Mulut

Untuk mengurangi bau mulut, membantu menghindari gigi berlubang dan menurunkan risiko penyakit gusi berarti secara konsisten mempraktikkan kebersihan mulut yang baik. Perawatan lebih lanjut untuk bau mulut dapat bervariasi, tergantung pada penyebabnya. Jika bau mulut diduga disebabkan oleh kondisi kesehatan yang mendasarinya, ahli gigi kemungkinan akan merujuk ke ahli gigi.

Untuk penyebab yang berhubungan dengan kesehatan mulut, ahli gigi akan membantu kamu mengontrol kondisi tersebut dengan lebih baik. Tindakan gigi mungkin termasuk:

  1. Obat Kumur dan Pasta Gigi
    Jika bau mulut disebabkan oleh penumpukan bakteri (plak) pada gigi, hali gigi mungkin merekomendasikan obat kumur yang membunuh bakteri. Ahli gigi mungkin juga merekomendasikan pasta gigi yang mengandung zat antibakteri untuk membunuh bakteri penyebab penumpukan plak.

  2. Pengobatan Penyakit Gigi
    Jika kamu memiliki penyakit gusi, kamu mungkin akan dirujuk ke spesialis gusi (periodontist). Penyakit gusi dapat menyebabkan gusi terlepas dari gigi sehingga meninggalkan kantong dalam yang penuh dengan bakteri penyebab bau. Terkadang hanya pembersihan profesional yang bisa menghilangkan bakteri ini. Ahli gigi mungkin juga merekomendasikan untuk mengganti restorasi gigi yang salah, yang bisa menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

Pencegahan Bau Mulut

Untuk mengurangi atau mencegah bau mulut, kamu bisa lakukan hal berikut ini:

  • Sikat Gigi Setelah Makan. Simpan sikat gigi di tempat kerja untuk digunakan setelah makan. Sikat menggunakan pasta gigi yang mengandung fluoride setidaknya dua kali sehari, terutama setelah makan. Pasta gigi dengan sifat antibakteri telah terbukti mengurangi bau mulut.
  • Gunakan Benang Gigi. Flossing yang tepat setidaknya sehari sekali bisa menghilangkan partikel makanan dan plak dari sela-sela gigi sehingga membantu mengendalikan bau mulut.
  • Sikat Area Lidah. Lidah juga mengandung lebih banyak bakteri, jadi menyikatnya dengan hati-hati dapat mengurangi bau mulut. Orang yang memiliki lidah berlapis dari pertumbuhan bakteri yang berlebihan (akibat merokok atau mulut kering, misalnya) dapat mengambil manfaat dari penggunaan pengikis lidah. Atau gunakan sikat gigi yang memiliki pembersih lidah.
  • Membersihkan Gigi Palsu atau Peralatan Gigi. Jika kamu memakai kawat gigi atau gigi palsu, bersihkan secara menyeluruh setidaknya sekali sehari atau seperti yang diarahkan oleh dokter gigi. Jika kamu memiliki penahan gigi atau pelindung mulut, bersihkan setiap kali sebelum kamu memasukkannya ke dalam mulut. Ahli gigi juga bisa merekomendasikan produk pembersih terbaik.
  • Hindari Mulut Kering. Untuk menjaga kelembapan mulut, hindari tembakau dan minum banyak air, bukan kopi, minuman ringan, atau alkohol, yang dapat menyebabkan mulut lebih kering. Kunyah permen karet atau isap permen (sebaiknya tanpa gula) untuk merangsang air liur. Untuk mulut kering kronis, dokter gigi atau dokter mungkin meresepkan persiapan air liur buatan atau obat oral yang merangsang aliran air liur.
  • Sesuaikan Pola Makan. Hindari makanan seperti bawang merah, bawang putih, petai, jengkol yang bisa menyebabkan bau mulut. Makan banyak makanan manis juga dikaitkan dengan bau mulut.
  • Ganti Sikat Gigi Secara Teratur. Ganti sikat gigi jika sudah usang, kira-kira setiap tiga sampai empat bulan, dan pilihlah sikat gigi yang berbulu lembut.
  • Jadwalkan Pemeriksaan Gigi Secara Teratur. Temui ahli gigi secara teratur, umumnya dua kali setahun untuk memeriksakan dan membersihkan gigi atau gigi palsu.